Sponsors Link

9 Cara Merawat Penderita Cerebral Palsy Spina Bifida Paling Mudah

Sponsors Link

Cara merawat penderita cerebral palsy cpina bifida dapat dilakukan dengan menjalankan beberapa tips. Berikut ini  beberapa hal yang dapat dilakukan bila hendak melakukan perawatan terhadap seseorang yang menderita kelainan spina bifida. Berikut ini secara lebih lengkapnya cara merawat penderita cerebral palsy spina bifida yang cukup efektif untuk dilakukan sendiri.

ads

1. Mencari pengetahuan tentang spina bifida

Jika Anda berupaya untuk melakukan perawatan terhadap pasien spina bifida maka terlebih dahulu Anda harus mengerti benar tentang spina bifida. Carilah segera banyak hal yang berkaitan dengan kasus cerebral palsy spina bifida agar Anda dapat melakukan penanganan dan perawatan yang tepat terhadap pasien spina bifida. Setiap hal yang berkaitan dengan spina bifida perlu untuk diketahui agar cara perawatan terhadap pasien spina bifida dapat dilakukan dengan benar.

Dengan begitu maka kondisi pasien penderita spina bifida semakin hari bisa semakin pulih. Bila perawatan dilakukan dengan benar maka tentunya pasien tidak akan mengalami gejala kambuh lagi. Dengan demikian maka pasien dapat menjalankan aktivitas dalam kehidupan sehari-harinya dengan lebih baik.

2. Mencari dukungan dari orang-orang terdekat.

Untuk menjalankan suatu aktivitas tentunya diperlukan suatu dukungan terutama dari orang-orang terdekat. Termasuk dalam hal melakukan perawatan terhadap penderita spina bifida. Dukungan yang diberikan oleh orang-orang terdekat Anda akan semakin memotivasi tindakan Anda dalam melakukan perawatan terhadap pasien penderita cerebral palsy spina bifida.

Dengan adanya dukungan tersebut maka Anda akan melakukan perawatan terhadap penderita spina bifida dengan lebih baik. Tentunya merawat penderita spina bifida diperlukan kesabaran lebih agar apa yang Anda lakukan tersebut dapat memberikan hasil yang baik terhadap pasien spina bifida. Oleh karena itu diperlukan dukungan dari orang-orang sekitar dalam melakukan tindakan perawatan terhadap penderita kelainan spina bifida.

3. Mendampingi pasien dalam melakukan segala aktivitas.

Perawatan terbaik dapat diberikan kepada pasien penderita kasus cerebral palsy spina bifida jika Anda selalu mendampingi pasien dalam melakukan segala aktivitasnya. Anda bisa memberikan dampingan terbaik terhadap pasien spina bifida yang Anda rawat kapanpun dan dimanapun. Apapun yang dilakukannya bisa saja terjadi dan dilakukannya di bawah pengawasan Anda sehingga pasien tersebut tidak sampai melakukan kesalahan dalam melakukan aktivitasnya.

Dengan mendampinginya dalam kehidupan sehari-harinya maka Anda akan lebih mudah dalam memberikan pengajaran dan pelatihan kepada pasien. Dengan demikian maka pasien akan lebih mudah dalam melakukan sesuatu karena ia telah terlatih dan terbiasa untuk menjalankan aktivitasnya tersebut. Di samping itu kehadiran perawat pasien spina bifida memang diharapkan agar dapat mengajarkan pasien untuk menjadi lebih mandiri sehingga tidak selalu bergantung pada orang lain. 

Sponsors Link

4. Memberikan motivasi pada pasien tanpa henti.

Penderita kelainan ciri-ciri cerebral palsy spina bifida pada dasarnya tidak hanya memerlukan dampingan serta pelatihan saja. Namun setiap penderita spina bifida tentunya juga memerlukan sebuah motivasi tersendiri. Dengan kondisinya yang terbatas itu tentunya penderita spina bifida akan merasa tidak percaya diri dalam menjalani kehidupannya. Tentunya hal ini akan membuatnya menjadi tidak bersemangat lagi dalam menjalani hidup serta cenderung menutup diri.

Penderita spina bifida juga tidak akan berusaha untuk meningkatkan kualitas kehidupannya karena merasa bahwa hidupnya tersebut tidak akan memberikan suatu hasil bagi orang-orang di sekitarnya. Pandangan ini tentu saja harus dihapuskan.

Pemikiran yang buruk oleh pasien spina bifida mengenai keterbatasannya itu harus diubah dengan cara memberikan motivasi secara terus-menerus di setiap harinya. Motivasi akan menambah kepercayaan diri pasien sehingga pasien dapat meningkatkan kualitas hidupnya.

5. Melakukan konsultasi dengan orang yang ahli mengenai spina bifida.

Menambah pengetahuan tentang hal-hal yang berkaitan dengan cerebral palsy spina bifida dapat dilakukan salah satunya dengan cara melakukan konsultasi pada orang yang ahli di bidang tersebut. Anda tentu membutuhkan kehadiran orang yang memahami benar tentang kasus spina bifida.

Konsultasi dengan pakar spina bifida memang perlu dilakukan agar Anda dapat melakukan perawatan dan penanganan terhadap pasien spina bifida dengan baik dan benar. Dengan melakukan konsultasi maka Anda akan mendapatkan motivasi dan pengetahuan sehingga perawatan terhadap pasien dapat dilakukan dengan langkah-langkah yang tepat.

ads

6. Mendukung pasien agar menjalani proses terapi.

Cara merawat penderita cerebral palsy spina bifida tentu saja memerlukan terapi. Pada dasarnya ada beberapa jenis terapi yang dapat dijalani oleh penderita spina bifida. Misalnya saja terapi fisik yang akan mengajarkan pasien untuk selalu melatih kekuatan fisiknya melalui kegiatan olahraga ringan ataupun pemanasan. Selain terapi fisik juga ada pula terapi okupasi yang tentunya juga diperlukan oleh pasien.

Dalam terapi okupasi ini pasien akan dilatih untuk bisa menjadi lebih mandiri. Pasien akan diajarkan untuk melakukan kegiatan sehari-harinya tanpa adanya bantuan dari orang lain. Terapi jenis ini pada dasarnya berguna untuk membiasakan penderita penyebab cerebral palsy agar semakin terampil dalam melakukan aktivitas sehari-harinya tanpa bantuan dan dampingan dari orang lain.

7. Menjalani pengobatan sesuai dengan anjuran dokter.

Kondisi cerebral palsy spina bifida tentu saja akan memberikan gejala pada penderitanya. Gejala tersebut antara lain berupa timbulnya otot kaku, sensasi nyeri, kejang, dan lain sebagainya. Dengan memeriksakan diri ke dokter maka dokter akan memberikan resep obat kepada pasien spina bifida agar gejala yang dialaminya dapat semakin mereda dan bahkan hilang.

Namun pengobatan harus dilakukan dengan tepat dan sesuai dengan dosis yang telah ditetapkan oleh dokter sehingga kondisi pasien dapat tertangani dengan baik. Gejala tentunya akan mereda setelah pasien melakukan konsumsi obat sesuai dengan resep dokter sehingga penderita spina bifida akan menjadi lebih mudah dalam menjalankan aktivitas sehari-harinya.

8. Mengonsumsi makanan yang mengandung nutrisi tinggi.

Penderita cerebral palsy spina bifida juga harus mengonsumsi makanan sehat yang bernutrisi tinggi. Makanan seharusnya mengandung gizi seimbang yang diperlukan oleh tubuh sehingga kesehatannya selalu terjaga. Pasien sebaiknya dihindarkan dari makanan yang mengandung lemak dan kolesterol tinggi.

Sebab lemak dan kolesterol tinggi justru akan memperparah kondisi spina bifida yang diderita oleh seseorang. Sebaiknya berikan menu makanan yang tepat dan bernutrisi tinggi pada penderita spina bifida. Terutama makanan yang mengandung banyak vitamin sehingga pasien selalu sehat.

9. Menganjurkan pasien untuk selalu menjaga kesehatan diri.

Pasien penyebab cerebral palsy spina bifida sebaiknya selalu diajarkan untuk menjaga pola hidup sehat. Hal ini bisa dilakukan antara lain dengan cara melakukan olahraga ringan secara rutin agar ia dapat menjaga imunitas tubuhnya. Anda juga dapat mengajarkan pada pasien tentang berbagai cara yang harus dilakukan untuk menjaga kebersihan dirinya.

Dengan demikian maka pasien spina bifida akan terhindar dari penyakit yang dapat memperparah kondisi kelainan yang dideritanya. Menjalani pola hidup sehat akan semakin mendukung pasien dalam meningkatkan kualitas hidupnya.

Cara merawat penderita cerebral palsy spina bifida bisa membuahkan hasil terbaik bagi pasien jika dilakukan dengan langkah yang tepat. Oleh sebab itu sebaiknya tanyakan pada tenaga medis yang berpengalaman. Supaya perawatan berjalan tepat sasaran dan lebih maksimal hasilnya.

, , ,
Oleh :
Kategori : Cerebral Palsy